Syarat untuk menjadi keluarga sakinah

disadur penuh dari: http://muslimkeluarga.blogspot.com/2007/06/syarat-untuk-menjadi-keluarga-sakinah.html

Bagi Arifin Ilham, keluarga adalah basis terpenting sebuah masyarakat. Maka, pembinaan keluarga mestilah menjadi tahap pertama pembinaan ummat. “Dari keluarga-keluarga sakinahlah nantinya akan lahir generasi dambaan umat. Dambaan bangsa. Allah mengisyaratkan hal ini dengan menyuruh kita menyelamatkan diri dan keluarga dari api neraka.” Jelas Arifin. Ada lima syarat untuk menjadi keluarga sakinah. Pertama, cinta pada Allah. Suami, istri, dan anak menjadikan cinta pada Allah sebagai titik sentral kehidupan mereka. Kedua, Saling mencintai karena Allah. “Aku ingin terbang ke langit dunia dan akhirat bersamanya,” sambung Arifin puitis. “Istri juga teman dan sahabat saya.” Ketiga adalah Mawaddah artinya saling memuaskan. “Ya, seperti berusaha memenuhi kebutuhan hidup secara wajar,” demikian pendapat Arifin. “Kadang sehabis tahajud, saya suka menidurkan istri di paha saya sambil membaca AlQuran.” Keempat adalah rahmah yang bersifat ruhiyah. “Bagaimana kita saling berlomba untuk menjadi yang terbaik di hadapan Allah. Semakin dekat hubungan kita dengan Allah semakin baik hubungan kita dengan keluarga. Hubungan kita dengan sesama manusia juga merupakan cermin sejauh mana kedekatan hubungan kita dengan Allah.” Tutur Arifin. Syarat kelima menjadikan keluarga yang sakinah adalah membentuk unit masyarakat yang terkecil ini sebagai ulil albab. Keluarga yang cerdas. Keluarga da’wah. “Keluarga sakinah mempunyai potensi besar untuk menularkan kesakinahannnya pada orang lain. Keluarga sakinah itu, tak hanya ingin keluarganya saja yang harmonis, tapi juga ingin keluarga yang lain merasakan hal yang sama.” “Dari sinilah da’wah mulai menyebar. Keluarga da’wah itu adalah keluarga yang saling membantu satu sama lain dalam kebaikan. Baik untuk dirinya maupun orang lain”, tutur Arifin. “Namun ada hal lain yang juga perlu diperhatikan,” kata Arifin. “Hendaklah keluarga sakinah itu juga menghidupkan 7 sunnah nabi. Dengan demikian cermin keluarga sakinah menjadi jelas.” Apa saja sih, Tujuh Sunnah Nabi itu? Pertama, Menghidupkan shalat malam. Setiap malam kalau mungkin, atau sesering mungkin. Kedua, selalu membaca AlQuran. Ketiga, pergi ke masjid. “Terutama bagi ayah dan anak laki-laki, diupayakan untuk setiap hari jangan lewatkan waktu tanpa pergi ke masjid.” Keempat adalah shalat dluha. Kelima adalah berinfak/bersedekah. Upayakan tiap hari selalu bersedekah, dalam keadaan lapang atau sempit. Keenam, selalu beristighfar di segala kesempatan. Banyak mengingat dosa yang telah kita lakukan, baik dosa dalam kondisi sadar ataupun tidak. Ketujuh, selalu menjaga wudhu. Masih ada lagi pedoman Arifin,” Saya pun berusaha menjadi seorang syaikh bagi istri dan anak-anak saya, menjadi ustadz yang mengajarkan mereka ilmu, menjadi sahabat dan teman bagi istri dan anak-anak saya,” tutur Arifin. “Menikah itu adalah salah satu nikmat Allah dan setelah menikah, nikmat itu terus bertambah. Memiliki istri dan anak-anak shalih dan shalihah adalah surga di dunia.” Ujar Ari

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s